Cara Cek Biaya Hidup Mahasiswa di Bali untuk Anak Kost

Biaya Hidup Mahasiswa di Bali untuk Anak Kost — Biaya Hidup Anak Kost Mahasiswa di Bali untuk Sebulan, Biaya Kehidupan Anak Kost Kuliahan di Bali, Perkiraan Biaya Hidup Mahasiswa Di Bali Dalam Sebulan, Berapa Biaya Hidup Normal sebagai Mahasiswa di Bali, Tempat Kost dan Biaya Hidup di Bali, Cerita Kuliah di Bali, Biaya Tempat Tinggal, Biaya Kost, Biaya Makan, Biaya Transportasi, Biaya Liburan, Biaya Kebutuhan Kuliah dan Harian, Biaya Hidup Kuliah di Bali.
Informasi yang akan admin bagikan kali ini berjudul Biaya Hidup Mahasiswa di Bali untuk Anak Kost. Informasi ini ditujukan khususnya bagi para calon mahasiswa yang ingin kuliah di perguruan tinggi yang ada di Bali. Langsung saja simak informasi selengkapnya berikut ini.
Biaya Hidup Mahasiswa di Bali untuk Anak Kost Cara Cek Biaya Hidup Mahasiswa di Bali untuk Anak Kost

Bali merupakan salah satu kota yang paling diminati untuk menuntut ilmu. Di Bali sendiri tidak sedikit universitas yang menghasilkan jebolan dengan kualitas sumber daya manusia yang patut diacungi jempol.
Namun menuntut ilmu di daerah yang terkenal akan sejuta pesonanya ini tentu harus memikirkan matang-matang mengenai biaya hidup mahasiswa di Bali untuk anak kost.
A. Kisaran Biaya Hidup Mahasiswa Di Bali Untuk Anak Kost
Bagi yang ingin menuntut ilmu di Bali, tentunya harus memikirkan perihal biaya hidup selama menempuh pendidikan di sana. Adapun biaya hidup mahasiswa di Bali untuk anak kost antara lain sebagai berikut.
1. Biaya Hidup Mahasiswa di Bali untuk Anak Kost :Biaya Tempat Tinggal
Biaya hidup mahasiswa di Bali untuk anak kost yang pertama adalah mengenai biaya tempat tinggal. Tentunya tempat tinggal sendiri menjadi pikiran penting setelah memutuskan untuk menuntut ilmu di daerah yang penuh dengan pesona alam. Bagi yang ingin menuntut ilmu di Bali, maka bisa memilih tempat tinggal yang diinginkan, baik itu menyewa rumah atau memilih untuk kos.
Jika ingin memilih sewa rumah, maka tentunya biaya yang harus dikeluarkan pun cukup merogoh kocek dalam. Beda halnya jika memilih kos-kosan untuk tempat tinggal, maka pengeluaran biaya untuk tempat tinggal pun tidak terlalu besar alias tidak merogoh kocek yang terlalu dalam. Meskipun fasilitas kos tidak selengkap dengan menyewa rumah, namun setidaknya pengeluaran untuk biaya tinggal bisa diminimalisir.
Untuk biaya sewa rumah sendiri tergantung dari fasilitas yang disediakan semakin lengkap fasilitas, maka harga sewa rumah pun semakin mahal. Kisaran sewa rumah di Bali sendiri sekitar 20 juta per tahunnya.
Sedangkan untuk harga kos-kosan sendiri sekitar 800 ribu per bulannya. Harga tersebut tentunya tergantung dengan fasilitas serta tempatnya strategis atau tidak. Semakin lengkap fasilitas yang disewakan oleh yang empunya kost serta tempatnya yang strategis dengan kampus, maka harga yang ditawarkan pun tentunya lebih besar.

Baca Juga : Tips Memilih Kost yang Baik bagi Mahasiswa agar Kuliah Lebih Optimal

2. Biaya Hidup Mahasiswa di Bali untuk Anak Kost : Biaya Makan
Setelah mendapatkan tempat tinggal, selanjutnya yang harus dipikirkan adalah mengenai biaya makan. Seperti halnya di Bandung, Jakarta, dan Yogyakarta, untuk biaya makan sendiri, biaya makan di Bali tidak terlalu jauh dengan biaya makan di ke tiga kota besar tersebut. 
Di Bali sendiri warung makan menyediakan berbagai macam menu makanan sesuai daerah yang ada di Indonesia. Seperti menu nasi rames, soto, bakso, mie ayam, nasi gurih, masakan padang, berbagai macam makanan warteg, dan masih banyak lagi menu lainnya. Untuk harganya sendiri juga dibandrol sangat murah yakni berkisar di Rp. 10.000 sampai dengan Rp. 20.000 per porsinya.
Namun bagi yang ingin lebih berhemat lagi, bisa mensiasati pengeluaran biaya makan dengan cara memasak sendiri. Tentunya biaya memasak sendiri akan jauh lebih hemat dibanding jika membeli di warung makan. Selain itu, kelebihan jika masak sendiri adalah bisa menyesuaikan dengan lidah.
Jika porsi untuk satu kali maka sebesar Rp. 20.000 jika membeli langsung ke rumah makan. Maka jika ingin memasak sendiri, uang sebesar Rp. 20.000 tersebut bisa dipakai untuk dua atau tiga kali makan dalam sehari.
Harga sayur mayur atau bahan pokok di Bali juga tidak jauh berbeda dengan kota lainnya, jadi sangat terjangkau dan menghemat biaya untuk makan selama menimba ilmu disana.
3. Biaya Hidup Mahasiswa di Bali untuk Anak Kost : Biaya Transportasi
Untuk transportasi dari kosan ke kampus para mahasiswa yang menimba ilmu di Bali bisa menggunakan transportasi umum. Selain itu bisa juga dengan menyewa motor yang bisa digunakan per bulannya.
Namun jika anggaran untuk biaya transportasi lebih besar, tidak ada salahnya untuk membeli motor sendiri dari pada harus menyewa. Tidak harus beli yang baru, yang bekas pun tidak jadi masalah. Sedangkan jika anggaran untuk transportasi sedikit, maka disarankan agar mencari kosan yang dekat dengan kampus.
Keuntungan kos dekat kampus selain biaya untuk transportasi bisa digunakan pada keperluan yang lain, juga bisa membuat tubuh tetap sehat. Karena hampir setiap hari pergi ke kampus dengan cara jalan kaki membuat tubuh mengeluarkan kalori dan hitung-hitung sebagai olahraga harian secara rutin. Biaya untuk transportasi bisa digunakan untuk kepentingan yang lain, tubuh pun tetap sehat.
4.  Biaya Hidup Mahasiswa di Bali untuk Anak Kost :Biaya Personal Care
Biaya hidup mahasiswa di Bali untuk anak kost yang selanjutnya adalah biaya personal care. Untuk biaya personal care sendiri terdiri dari biaya yang memenuhi kebutuhan sehari-hari. Seperti kebutuhan sabun, shampo, kecantikan, makeup, peralatan mandi, dan lain sebagainya.
Selain itu pulsa dan kuota pun termasuk ke dalam biaya personal care itu sendiri. Pastikan anggaran untuk personal care sendiri senantiasa diperhatikan agar kebutuhan pribadi senantiasa tercukupi dan terlengkapi. Untuk biaya personal care sendiri, anggarkan kurang lebih sebesar Rp. 600.000 per bulannya.
5. Biaya Hidup Mahasiswa di Bali untuk Anak Kost : Biaya Liburan
Biaya hidup mahasiswa di Bali untuk anak kost yang selanjutnya adalah jangan lupa menganggarkan biaya untuk liburan. Sebagaimana yang telah diketahui, bahwa Bali sendiri merupakan kota yang kaya akan pariwisatanya. 
Maka dari itu, bagi mahasiswa wajib menganggarkan biaya untuk liburan setelah sepekan dengan rutinitas kampus yang sangat menguras tenaga dan pikiran. Atau minimal agendakan satu bulan sekali untuk refreshing dan membuat pikiran serta tubuh segar kembali.
Biaya untuk liburan sendiri tidak usah terlalu besar, yang penting cukup untuk hangout bareng teman-teman. Entah itu hangout ke pantai, atau mengunjungi tempat rekreasi lainnya yang ada di Bali. 
Dengan melakukan hangout bareng teman-teman ke tempat wisata Bali yang murah meriah, maka akan membuat tubuh serta pikiran kembali fresh dan siap untuk melakukan rutinitas kuliah seperti biasa kembali. Untuk biaya liburan sendiri anggarkan kurang lebih sebesar Rp. 300.000 dengan uang tersebut, maka tubuh dan pikiran pun bisa segar kembali.
B. Cara Hidup Hemat Anak Kost Mahasiswa Di Bali
Meskipun biaya kehidupan di Bali untuk anak kos terbilang cukup terjangkau. Namun tidak ada salahnya jika hidup tetap hemat saat sedang menimba ilmu berlangsung. Adapun cara hidup hemat ala anak kos yang bisa dilakukan antara lain sebagai berikut.
1. Mencatat Berbagai Macam Pengeluaran
Mencatat berbagai macam pengeluaran merupakan cara hidup hemat ala anak kos yang pertama. Meskipun kegiatan tersebut terdengar sedikit merepotkan dan terkesan ribet, namun kegiatan tersebut bisa membantu takkala uang yang tiba-tiba suka habis entah kemana. Dengan mencatat berbagai macam pengeluaran maka bisa membantu mengetahui kemana uang tersebut hilang.
Selain itu, dengan mencatat berbagai macam pengeluaran pun bisa mengevaluasi diri sehingga barang-barang yang tidak perlu dibeli, untuk ke depannya tidak diulangi kembali. 
Mencatat pengeluaran sendiri akan lebih efektif jika sedang bersantai atau tidak sedang dalam melakukan kegiatan apapun. Karena saat santai sendiri, mengingat apa yang sudah dibeli dan perhitungan pun akan lebih fokus.
Catatlah semua pengeluaran dengan perlahan dan teliti agar tidak ada satu belanjaan pun yang terlewat dalam catatan. Mencatat pengeluaran pun juga bermanfaat untuk memikirkan apa yang harus dipenuhi untuk pengeluaran selanjutnya. 
Dan jangan lupa pula untuk menyesuaikan dengan budget yang sudah dianggarkan. Dengan begitu, maka biaya untuk pengeluaran pun bisa terkontrol dan disesuaikan dengan budget bulanan.
2. Menabung
Cara hidup hemat yang selanjutnya adalah menabung. Bagi anak kos sendiri menabung merupakan hal yang harus dilakukan. Agar sewaktu-waktu jika ada pengeluaran yang tidak terduga atau kehabisan bekal, maka uang tabungan bisa dipakai untuk menutupi kebutuhan tersebut.
Untuk menabung sendiri, tidak usah terlalu besar, sisihkan sebagian dari anggaran yang akan digunakan. Yang terpenting adalah menabung dengan konsisten dan disimpan di tempat yang tidak menyatu dengan uang anggaran yang lain.
3. Membeli Cemilan Yang Mengenyangkan
Bagi anak kos yang senang ngemil, membeli cemilan yang mengenyangkan menjadi salah satu pilihan yang tepat untuk cara berhemat. Dari pada harus ngemil di tempat tongkrongan yang menghabiskan banyak uang, lebih baik membeli cemilan sendiri yang sifatnya mengenyangkan. Adapun cemilan yang mengenyangkan antara lain crackers atau biskuit.
Usahakan hindari makanan kecil yang sifatnya tidak tahan lama dan tidak mengenyangkan. Karena hal tersebut bisa menyebabkan perut terasa cepat lapar kembali dan terus menerus untuk membeli cemilan lagi. Tentunya kegiatan tersebut bisa menghabiskan banyak uang dan membuat boros anggaran untuk membeli cemilan.
4. Membawa Air Minum Sendiri
Selain ke tiga di cara hemat di atas, membawa air minum sendiri menjadi cara hemat anak kost yang selanjutnya. Selain untuk berhemat, membawa air minum sendiri berupa air mineral tentunya membuat tubuh tetap sehat dan asupan mineral serta cairan terpenuhi.
Bawalah air mineral ke dalam botol isi ulang sampai penuh. Air tersebut bisa diminum saat sedang lelah, tidak fokus, atau ketika haus saat kamu sedang di kampus. Tidak usah malu jika harus membawa air minum sendiri, karena dengan banyak minum air mineral selain hemat tentunya tubuh pun akan semakin sehat.
5. Mencuci Baju Sendiri
Cara hemat anak kost di Bali selanjutnya yang bisa dilakukan adalah mencuci baju sendiri. bagi yang tidak terbiasa melakukan pekerjaan ini mungkin akan terasa menyulitkan. Namun jika ingin hidup secara hemat saat sedang menimba ilmu di Bali, maka mencuci baju sendiri bisa dilakukan dalam program hematmu.
Meskipun biaya laundry terjangkau, namun jika secara terus menerus dilakukan biaya laundry pun akan semakin mahal dan biayanya semakin membengkak. Lebih baik uang tersebut digunakan untuk keperluan yang lain seperti membeli buku, atau untuk membeli keperluan tugas di kampus. Dengan begitu, uangnya pun akan lebih bermanfaat.
6. Membawa Uang Pas Saat Bepergian
Dan cara hemat anak kost di Bali yang terakhir adalah membawa uang pas saat bepergian. Hal ini tentunya sangat bermanfaat sekali jika ingin bepergian atau jika ingin pergi belanja.
Jika ingin berbelanja, usahakan melist terlebih dahulu barang apa saja yang akan dibeli dan usahakan list dengan harga barang yang akan dibeli. Sehingga uang yang akan dibawa pun hanya uang yang digunakan untuk membeli keperluan penting.
Selain itu dengan membawa uang pas, maka bisa menahan diri untuk tidak mengeluarkan uang yang tidak sesuai dengan kebutuhan. Dengan cara seperti itu, maka kamu pun akan senantiasa hidup hemat.
C. Kenapa Harus Kuliah Di Bali?
Selain terkenal dengan pariwisata yang dapat memanjakan mata, Bali pun terkenal dengan jebolan universitasnya yang sangat bagus. Selain itu ada beberapa alasan mengapa harus memilih kuliah di Bali. Adapun alasan kenapa harus kuliah di Bali antara lain sebagai berikut.
1. Biaya Cukup Terjangkau
Sebagaimana yang sudah dijelaskan di atas, bahwa biaya di Bali sendiri cukup terjangkau. Baik itu biaya tempat tinggal, makan, transportasi, personal care, sampai biaya untuk liburan pun sangat terjangkau sekali. Maka dari itu, Bali menjadi salah satu alasan yang cocok bagi yang ingin menimba ilmu.
2. Masyarakat yang Saling Menghargai Perbedaan
Selain biaya hidup yang terjangkau, alasan kenapa harus menuntut ilmu di Bali yang selanjutnya adalah masyarakatnya yang saling menghargai perbedaan. Sebagaimana yang diketahui bahwa di Bali sendiri mayoritas penduduknya beragama hindu dan budha.
Namun terlepas dari keyakinan mereka, penduduk Bali sendiri sangat menghargai keyakinan penduduk lainnya. Selain itu, penduduk Bali sendiri sangat ramah kepada orang lain termasuk kepada anak rantau yang sedang menimba ilmu disana.
3. Aman
Alasan kenapa harus menimba di Bali yang selanjutnya adalah aman. Di Bali sendiri merupakan salah satu daerah yang jarang sekali  terdengar aksi demo mahasiswanya.
Selain itu, kemacetan tidak separah di kota-kota besar seperti di Jakarta. Sehingga bisa dikatakan bahwa Bali sangat aman bagi yang ingin menimba ilmu dengan tenang, yakni terhindar dari demo dan kemacetan yang parah.
4. Jebolan Dari Universitas yang Ada Di Bali Berkualitas
Selain ke tiga alasan di atas, alasan kenapa mesti menimba ilmu di Bali yang selanjutnya adalah karena jebolan dari universitas yang ada di Bali merupakan jebolan yang berkualitas.
Hampir diberbagai perusahaan menerima mahasiswa jebolan dari universitas yang ada di Bali. Hal tersebut tentunya menjadi alasan kenapa mesti menimba ilmu di Bali, terbukti jebolan dari universitas di Bali dipercayai oleh berbagai macam perusahaan.
Jadi, tidak usah khawatir lagi jika ingin menimba ilmu di Bali. Karena jebolan dari universitas di Bali sangat dinanti-nanti oleh berbagai macam perusahaan atau sangat dinanti-nanti oleh dunia kerja. Dengan begitu, setelah lulus pun tentunya tidak akan lama menjadi seorang pengangguran.
5. Peluang PartTime Sangat Besar Dan Tersedia Dimana-Mana
Alasan yang terakhir adalah peluang untuk parttime sangat besar dan tersedia dimana-mana. Hal tersebut sangat cocok sekali bagi mahasiswa yang ingin kuliah sambil kerja dan hidup mandiri. 
Secara Bali sendiri merupakan kota wisata yang senantiasa dikunjungi oleh wisatawan baik dalam maupun luar negeri. Sehingga sumber daya manusia baik di rumah makan atau penginapan sangat dibutuhkan sekali. 
Hal tersebut menjadi salah satu keuntungan bagi yang ingin menambah pundi-pundi rupiah untuk mendaftar sebagai pekerja parttime yang bisa dilakukan sehabis pulang kuliah atau saat libur.
Dengan begitu, bukan hanya ilmu saja yang didapatkan. Pengalaman bekerja, serta hidup menjadi lebih mandiri dengan kerja parttime bisa didapatkan saat menimba ilmu di Bali. Banyak sekali bukan, alasan kenapa mesti kuliah di Bali. Dengan menimba ilmu di Bali, bukan hanya ilmu saja yang didapatkan, pengalaman pun juga bisa didapatkan.
Itulah biaya hidup mahasiswa di Bali untuk anak kost dan cara hidup hemat anak kos di Bali beserta alasan kenapa mesti memilih Bali untuk menimba ilmu. Bukan hanya biayanya yang murah saja bagi mahasiswa yang ngekos, di Bali pun setiap mahasiswa bisa mempunyai pengalaman kerja part time yang bisa menambah uang jajan. 
Seru sekali bukan menimba ilmu di Bali?. Karena bukan hanya ilmu saja yang didapatkan, pengalaman pun juga bisa didapatkan saat menimba ilmu di Bali. 
Bacaan Terkait :  Biaya Kuliah UNDIKSHA
Demikian informasi mengenai Biaya Hidup Mahasiswa di Bali untuk Anak Kost. Semoga informasi tersebut bisa memberikan gambaran tentang kehidupan mahasiswa di Bali. Terima kasih.
Sudah 10 Tahun Menyukai Dunia Tulis Menulis. Menjadi Penulis Konten Website juga.